Mengapa ummat Islam di larang Makan BABI?

Allah berfirman di dalam Al-Quran: “Sesungguhnya Allah mengharamkan

kepadamu bangkai, darah dan daging babi.” (Surah Al-Baqarah ayat 173)

Dengan dalil ini jelaslah kepada kita bahawa daging babi dan

produk-produknya diharamkan oleh Allah secara mutlak ke atas umat

Islam. Setiap perkara yang diharamkan Allah pasti mempunyai sebab dan

rahsianya.

Penyakit Dan Jangkitan Daripada Babi

Daniel S. Shapiro, M.D., Pengarah Clinical Microbiology Laboratories,

Boston Medical Center, Massachusetts dan juga merupakan Penolong

Profesor Perubatan di Pathology and Laboratory Medicine, Boston

University School of Medicine, Massachusetts, merumuskan terdapat

lebih daripada 25 penyakit yang boleh di jangkiti dari babi.243 Di

antaranya ialah:

• Anthrax

• Ascaris suum

• Botulism

• Brucella suis

• Cryptosporidiosis

• Entamoeba polecki

• Erysipelothrix shusiopathiae

• Flavobacterium group IIb-like bacteria

• Influenza

• Leptospirosis

• Pasteurella aerogenes

• Pasteurella multocida

• Pigbel

• Rabies

• Salmonella cholerae-suis

• Salmonellosis

• Sarcosporidiosis

• Scabies

• Streptococcus dysgalactiae (group L)

• Streptococcus milleri

• Streptococcus suis type 2 (group R)

• Swine vesicular disease

• Taenia solium

• Trichinella spiralis

• Yersinia enterocolitica

• Yersinia pseudotuberculosis

Kajian yang dibuat oleh Alix Fano (M.A.), Murry J. Cohen (M.D.),

Marjorie Cramer (M.D.,F.A.C.S.), Ray Greek (M.D.), dan Stephen R.

Kaufman (M.D.) mendapati antara penyakit-penyakit ini ada yang boleh

membawa maut, sebagai contoh leptospirosis. Ia boleh menyebabkan

kerusakan hati dan buah pinggang.

Babi Dan Pandangan Tokoh-Tokoh Pengobatan China

Orang-orang Cina banyak membuat pengamatan dan kajian tentang babi dan

sesetengah pandangan mereka dibukukan untuk pengetahuan umum. Sebagai

contoh dalam sebuah Jurnal Kesehatan Cina yang amat terkenal suatu

ketika dahulu iaitu Yan Show Tan disebutkan, “Di saat kematian,

perasaan takut akan memasuki hati babi dan nafasnya yang terakhir

memasuki hempedunya. Semua daging adalah berkhasiat melainkan daging

babi. Jangan makan dagingnya.”

Di zaman Dinasti Tang terdapat seorang tabib yang amat terkenal

bernama Sun See Mao. Beliau hidup sampai ke umur 100 tahun dan

mengarang sebuah buku yang bertajuk Sheh Shen Lu (Catatan-Catatan

Kesihatan). Di antara isi-isinya ialah, “Daging babi merangsang

penyakit-penyakit lama, menyebabkan kemandulan, penyakit sakit tulang

dan asma.”

Di zaman Dinasti Ming pula, terdapat seorang tabib yang bernama Lee

Shih Ch’en. Beliau amat dihormati dan mengarang 50 jilid buku-buku

perubatan atau Materia Medica dan berhubung daging babi beliau

berkata, “Ia boleh mendatangkan kesan berbahaya.”

Secara umumnya tokoh-tokoh China zaman dahulu melarang seseorang

memakan daging babi disebabkan pelbagai kemudaratan yang boleh menimpa

ke atas manusia yang memakannya.

Virus-Virus Baru Keluaran Babi

Jangkitan kuman virus influenza pada tahun 1918 telah membunuh lebih

kurang 20 juta manusia di seluruh dunia. Ada yang menganggarkan

mangsa-mangsanya yang sebenarnya berjumlah 40 juta orang. Mengikut

beberapa kajian, kuman virus yang menyebabkan epidemik ini datang dari

babi-babi di Amerika. Ia menjangkiti tentera-tentera Amerika pada

Perang Dunia I dan tentera-tentera ini kemudiannya membawa dan

menyebabkan jangkitan di negara-negara lain. Kajian ke atas

spesimen-spesimen mangsa menunjukkan, punca wabak ini adalah daripada

kuman virus yang datangnya daripada babi.

Alix Fano, pengarang buku Lethal Laws – Animal Testing, Human Health

and Environmental Policy, merangkap Pengarah Medical Research

Modernisation Committee mengesahkan, kuman-kuman virus dari babi mampu

berubah dan menjadi lebih berbahaya (mutations) dari masa ke semasa.

Pada bulan Mac, 1997, ahli-ahli sains Britain melaporkan penemuan

kuman berbahaya retroviruses PERVS dari babi. Virus ini membiak di

dalam tabung uji yang mempunyai sel-sel buah pinggang manusia dan ia

merebak melalui cecair yang ada pada tubuh manusia dan ini menyebabkan

ia mudah menjangkiti orang lain.

Pada bulan November, 1997, Dr. Robin Weiss dari Chester Beatty

Laboratory, London mengesahkan kewujudan virus PERV di dalam babi.

Penemuan ini menyebabkan Kerajaan British mengharamkan kesemua

aktiviti pembedahan pemindahan alat / organ dari babi kepada manusia.

Pada bulan Ogos 1997, pakar-pakar sains dari Australia menemui satu

lagi virus baru yang menjangkiti babi sebelum menyerang manusia. Ia

amat berbahaya kepada manusia dan belum pernah ditemui sebelum ini dan

dikenali sebagai virus menangle dari kumpulan paramyxovirus.

Secara umumnya, sejak tahun 1997, ahli-ahli sains menemui beberapa

kuman virus keluaran babi yang boleh menjangkiti manusia. Kuman-kuman

ini belum pernah ditemui sebelum ini, antaranya ialah,

• Porcine Torovirus.

• Porcine Rotavirus (Variant 4F).

• PRRS (Porcine Reproductive and Respiratory Syndrome Virus).

• H3N2 Swine Flu Virus.

Babi Mengubah Virus Ke Tahap Berbahaya

Dalam Journal of Virology 1997 dilaporkan kajian yang dilakukan oleh

12 orang pakar-pakar sains yang dipimpin oleh Dr. Yoshihiro Kawaoka

dari Universiti Wisconsin. Penemuan mereka jelas menunjukkan pada

kerongkong babi terdapat sel-sel tertentu yang mampu mengubah pelbagai

kuman virus kepada bentuk yang berbahaya. Pakar-pakar sains menganggap

babi sebagai mixing vessel atau ‘tempat pelbagai kuman bertakung

sebelum diubah ke bentuk yang berbahaya.’ Mengikut kajian itu juga

virus binatang yang biasanya tidak menjangkiti manusia akan bertukar

menjadi kuman yang berbahaya yang boleh menjangkiti dan membunuh

manusia, selepas melalui perubahan di dalam babi. Penemuan ini mampu

memberi jawapan kepada punca empat wabak penyakit demam selesema flu

yang menyerang dan membunuh jutaan manusia pada abad ini. Ia bermula

dengan serangan Spanish flu pada tahun 1918, diikuti dengan Asian flu

pada tahun 1957, Hong Kong flu 1968 dan Russian flu pada tahun 1977.

Kajian-kajian oleh ahli-ahli sains menunjukkan kuman-kuman pembunuh

ini dikeluarkan oleh babi sebelum menjangkiti manusia sejagat,

terutamanya wabak pada tahun 1918.


Tambahan dari itu, BBC News Online bertarikh 29 Oktober, 1999

melaporkan virus babi menjadi punca berlakunya wabak yang paling teruk

dalam sejarah dunia moden pada tahun 1918. Ahli-ahli sains juga

mendapati wabak yang menyerang Hong Kong baru-baru ini juga

berkemungkinan besar berpunca dari virus babi.


Mengikut Dr. Virginia Hinshaw, Dekan di Graduate School Universiti

Wisconsin-Madison, virus sentiasa berubah kepada bentuk yang lain dan

babi merupakan satu takungan yang mampu mengubah virus flu kepada

bentuk yang lain itu. Yang membimbangkan ialah, sistem pertahanan

manusia tidak mampu menangkis serangan dari virus-virus ini.

Tambahan dari itu, terdapat virus dari keluarga HIV yang wujud di

dalam babi. Virus ini di bawa oleh DNAnya dan ia tidak boleh

dipisahkan. Profesor Robin Weiss, seorang pakar dalam bidang virologi

dari Institut Kajian Kanser, London berkata, ” Babi mempunyai banyak

kuman virus. Salah satu masalah yang perlu kita hadapi ialah babi

mempunyai kuman retrovirus yang boleh menjangkiti manusia. Ia tidak

dapat dibuang dari babi kerana ia dibawa oleh benih DNAnya. Retrovirus

ini adalah dari keluarga yang sama dengan kuman HIV.”

Babi Dengan Masalah Yang Berterusan

Sejak dari zaman dahulu lagi tokoh-tokoh tabib China dari Dinasti Tang

dan Ming mengingatkan manusia tentang bahaya daging babi. Kemudian

pada abad kedua puluh, terutamanya di sekitar tahun 50an, dunia

dikejutkan dengan cacing trichina dari babi yang menjadi penyebab

kepada penyakit trichinusis. Tidak ada ubat yang boleh membunuhnya

ketika itu. Di Amerika, amaran terpaksa dikeluarkan tentang bahaya

memakan daging babi, sebagai contoh, amaran yang dikeluarkan oleh Dr.

Glen Shepard dalam Washington Post bertarikh 31 Mei 1952. Pada hari

ini, masalah trichinusis telah dapat diatasi namun timbul pula

kuman-kuman baru seperti virus flu yang lebih berbahaya yang boleh

menyebabkan wabak yang membunuh di seluruh dunia. Apabila Allah

mengharamkan sesuatu, ia pastinya suatu yang keji dan memudaratkan.


Referensi,

Dr. Danial bin Zainal Abidin (M.B.Ch.B., Universiti Alexandria)

Beliau ialah Pengarah Urusan Danial Zainal Consultancy,

Pengamal Perubatan selama 20 tahun,

Motivator Radio Malaysia Pulau Pinang selama 10 tahun,

Penulis 10 buah buku, Kolumnis Majalah-i

Pemudah Cara Pelbagai Korporat dan Institusi,

Penasihat Pertubuhan Penyebaran Islam Antarabangsa.

Kalau ada LALAT masuk minuman, celupin aja LALAT nya

lalat

Nabi Bersabda, “Apabila seekor lalat masuk ke dalam minuman salah
seorang kalian, maka celupkanlah ia, kemudian angkat dan buanglah
lalatnya sebab pada salah satu sayapnya terdapat penyakit dan pada
sayap lainnya ada obatnya
(HR. Bukhari, Ibn Majah, dan Ahmad)

Dalam riwayat lain: “Sungguh pada salah satu sayap lalat ada racun
dan pada sayap lainnya obat, maka apabila ia mengenai makananmu maka
perhatikanlah lalat itu ketika hinggap di makananmu, sebab ia
mendahulukan racunnya dan mengakhirkan obatnya” (HR. Ahmad, Ibn Majah)

Diantara mu’jizat kenabian Rasulullah dari aspek kedokteran yang
harus ditulis dengan tinta emas oleh sejarah kedokteran adalah alat
pembuat sakit dan alat pembuat obat pada kedua sayap lalat sudah
beliau ungkapkan 14 abad sebelum dunia kedokteran berbicara.

Dan penyebutan lalat pada hadits itu adalah bahwa air tetap suci dan
bersih jika dihinggapi lalat yang membawa bakteri penyebab sakit
kemudian kita celupkan lalat tersebut agar sayap pembawa obat
(penawarnya) pun tercelup ke air.

Dan percobaan ilmiah kontemporer pun sudah dilakukan untuk
mengungkapkan rahasia di balik hadits ini. Bahwasannya ada kekhususan
pada salah salah satu sayapnya yang sekaligus menjadi penawar atau
obat terhadap bakteri yang berada pada sayap lainnya. Oleh karena
itu, apabila seekor lalat dicelupkan ke dalam air keseluruhan
badannya, maka bakteri yang ada padanya akan mati, dan hal ini cukup
untuk menggagalkan “usaha lalat” dalam meracuni manusia, sebagaimana
hal ini pun telah juga ditegaskan secara ilmiah. Yaitu bahwa lalat
memproduksi zat sejenis enzim yang sangat kecil yang dinamakan Bakter
Yofaj, yaitu tempat tumbuhnya bakteri.

Dan tempat ini menjadi tumbuhnya bakteri pembunuh dan bakteri
penyembuh yang ukurannya sekitar 20:25 mili mikron. Maka jika seekor
lalat mengenai makanan atau minuman, maka harus dicelupkan
keseluruhan badan lalat tersebut agar keluar zat penawar bakteri
tersebut. Maka pengetahuan ini sudah dikemukakan oleh Nabi kita
Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dengan gambaran yang
menakjubkan bagi siapapun yang menolak hadits tentang lalat tersebut.

Dr. Amin Ridha, Dosen Penyakit Tulang di Jurusan Kedokteran Univ.
Iskandariyah, telah melakukan penelitian tentang “hadits lalat ini”
dan menegaskan bahwa di dalam rujukan-rujukan kedokteran masa silam
ada penjelasan tentang berbagai penyakit yang disebabkan oleh lalat.

Dan di zaman sekarang, para pakar penyakit yang mereka hidup berpuluh-
puluh tahun, baru bisa mengungkap rahasia ini, padahal sudah
dibongkar informasinya sejak dahulu. Yaitu kurang lebih 30-an tahun
yang lalu mereka menyaksikan dengan mata kepala sendiri obat berbagai
penyakit yang sudah kronis dan pembusukan yang sudah menahun adalah
dengan lalat.

Berdasarkan hal ini, jelaslah bahwa ilmu pengetahuan dalam
perkembangannya telah menegaskan penjelasannya dalam terori ilmiah
sesuai dengan hadits yang mulia ini. Dan mukjizat ini sudah
dikemukakan semenjak dahulu kala, 14 abad yang silam sebelum para
pakar kedokteran mengungkapkannya baru-baru ini.

Larangan Makan dan Minum sambil berdiri menurut tinjauan Medis

Dari Anas dan Qatadah ra, dari Nabi SAW:
Sesungguhnya beliau melarang seseorang minum sambil berdiri, Qotadah ra berkata:”Bagaimana dengan makan?” beliau menjawab: “Itu lebih buruk lagi”. (HR. Muslim dan Turmidzi)

Dari *** Hurairah, Nabi SAW bersabda:
“Jangan kalian minum sambil berdiri ! Apabila kalian lupa, maka hendaknya ia muntahkan !” (HR. Muslim)

Rahasia Medis

Dr. Abdurrazzaq Al-Kailani berkata: “Minum dan makan sambil duduk, lebih sehat, lebih selamat, dan lebih sopan, karena apa yang diminum atau dimakan oleh seseorang akan berjalan pada dinding usus dengan perlahan dan lembut. Adapun minum sambil berdiri, maka ia akan menyebabkan jatuhnya cairan dengan keras ke dasar usus, menabraknya dengan keras, jika hal ini terjadi berulang-ulang dalam waktu lama maka akan menyebabkan melar dan jatuhnya usus, yang kemudian menyebabkan disfungsi pencernaan. Adapun Rasulullah SAW pernah sekali minum sambil berdiri, maka itu dikarenakan ada sesuatu yang menghalangi beliau untuk duduk, seperti penuh sesaknya manusia pada tempat-tempat suci, bukan merupakan kebiasaan. Ingat hanya sekali karena darurat!

Begitu pula makan sambil berjalan, sama sekali tidak sehat, tidak sopan, tidak etis dan tidak pernah dikenal dalam Islam dan kaum muslimin.

Dr. brahim Al-Rawi melihat bahwa manusia pada saat berdiri, ia dalam keadaan tegang, organ keseimbangan dalam pusat saraf sedang bekerja keras, supaya mampu mempertahankan semua otot pada tubuhnya, sehingga bisa berdiri stabil dan dengan sempurna. Ini merupkan kerja yang sangat teliti yang melibatkan semua susunan syaraf dan otot secara bersamaan, yang menjadikan manusia tidak bisa mencapai ketenangan yang merupakan syarat tepenting pada saat makan dan minum. Ketenangan ini bisa dihasilkan pada saat duduk, dimana syaraf berada dalam keadaan tenang dan tidak tegang, sehingga sistem pencernaan dalam keadaan siap untuk menerima makanan dan minum dengan cara cepat.

Dr. Al-rawi menekankan bahwa makanan dan minuman yang disantap pada saat berdiri, bisa berdampak pada refleksi saraf yang dilakukan oleh reaksi saraf kelana (saraf otak kesepuluh) yang banyak tersebar pada lapisan endotel yang mengelilingi usus.
Refleksi ini apabila terjadi secara keras dan tiba-tiba, bisa menyebabkan tidak berfungsinya saraf (Vagal Inhibition) yang parah, untuk menghantarkan detak mematikan bagi jantung, sehingga menyebabkan pingsan atau mati mendadak.

Begitu pula makan dan minum berdiri secara terus –menerus terbilang membahayakan dinding usus dan memungkinkan terjadinya luka pada lambung. Para dokter melihat bahwa luka pada lambung 95% terjadi pada tempat-tempat yang biasa bebenturan dengan makanan atau minuman yang masuk.

Sebagaimana kondisi keseimbangan pada saat berdiri disertai pengerutan otot pada tenggorokan yang menghalangi jalannya makanan ke usus secara mudah, dan terkadang menyebabkan rasa sakit yang sangat yang mengganggu fungsi pencernaan, dan seseorang bisa kehilangan rasa nyaman saat makan dan minum.

Oleh karena itu marilah kita kembali hidup sehat dan sopan dengan kembali ke pada adab dan akhlak Islam, jauh dari sikap meniru-niru gaya orang-orang yang tidak mendapat hidayah Islam.

Sumber: Qiblati edisi 04 tahun II. Judul: Larangan Minum sambil berdiri, Hal 16

Ditulis dalam Uncategorized. 1 Comment »

Apakah Anda Tahu KANKER LIDAH?

kanker-lidah1

Apakah Anda mengalami bercak putih seperti sariawan di lidah? Kalau cepat sembuhnya tidak menjadi masalah. Namun kalau lama maka perlu dicurigai, apalagi bila sampai mengeluarkan darah.Bila Anda mengalami hal seperti itu dan lama sembuh, sebaiknya Anda segera periksakan diri ke dokter.

Mengapa? Dengan tanda-tanda seperti itu, kata Defrizal, dokter onkologi dan radioterapi, yang juga kepala Instalasi Radioterapi RS Kanker Dharmais Jakarta, bisa menjadi gejala kanker lidah. Namun kalau kanker lidah itu sudah termasuk stadium lanjut, tambahnya, tidak bisa diobati dengan cara radioterapi, tapi harus dibuang bagian lidahnya.

Dokter itu juga mempunyai seorang pasien yang mengalami kanker lidah sejak 1996. Dia merupakan seorang manajer yang bekerja di perusahaan farmasi di Surabaya. Karena kanker lidahnya diketahui masih stasium dini, maka bisa diobati dengan cara radioterapi.

Keenam terbesar berdasarkan data di Instalasi Radioterapi RSK Dharmais, pada 2001 kanker lidah berada pada urutan keenam terbesar dari 10 jenis kanker yang jumlahnya mencapai 15%. Sedangkan pada 2002 kanker lidah mencapai delapan pasien yang berada pada urutan kesembilan besar jenis kanker.

Dilihat dari jenis kelamin kaum pria mempunyai risiko besar terkena kanker lidah, usianya 20-75 tahun. Penyebab kanker lidah adalah merokok dan mulut yang kurang bersih.

Dokter Teguh Aryandono, ahli bedah ongkologi RS Sardjito Yogyakarta, yang juga mempunyai pasien kanker lidah, mengatakan terdapat beberapa faktor pemicu penyakit kanker lidah.

Selain merokok dan mulut kurang bersih, gigi yang berlubang dan tajam juga bisa menyebabkan penyakit tersebut, karena terjadi penyimbangan pembelahan sel pada lidah. Sehingga yang kena kanker lidah itu tidak hanya laki-laki tapi juga perempuan.

Sejak 1995 – 2002 telah dilakukan tindakan interstitial brakhiterapi terhadap 19 penderita kanker lidah yang terdiri dari 14 laki-laki dan lima perempuan dengan usia 20-75 tahun. Secara histopatologis seluruh penderita adalah karsinoma sel squamosa dengan diferensiasi buruk, sedang dan baik.

Seluruh penderita mendapatkan radiasi eksternal sebelum menggunakan pesawat Linier Accellerator, energi 6 MV dan dosis antara 46-60 Gy dengan fraksi 2 Gy, 5 kali per minggu.Selain itu, interstitial brakhiterapi diberikan sebagai booster menggunakan sumber radio aktif Iridium 92 dengan laju dosis tinggi dan dosis total 18030 Gy fraksinasi 3 Gy yang diberikan dua kal per hari.

Hasilnya, dari 19 penderita yang dilakukan pengobatan radiasi primer didapati 17 orang respons komplet dan dua orang respons partial di akhir pengobatan.

Dari seluruh tindakan yang dilakukannya tidak dijumpai adanya komplikasi serius kecuali ada rasa nyeri lokal pada tiga penderita dan dapat diatasi dengan pemberian obat simtomatis.

Dari hasil pengobatan itu disimpulkan bahwa kombinasi radiasi eksternal dan brakhiterapi interstitial sebagai pengobatan primer memberikan respons yang baik dan tidak dijumpai adanya komplikasi tindakan yang berarti (bbsb).


Rokok juga dapat menyebabkan KANKER LIDAH

Asap rokok yang mengepul dalam rongga mulut dan terkena lidah dapat memicu kanker lidah. Waspadai bercak putih pada sariawan yang juga tidak kunjung sembuh. Hal tersebut juga bisa menjadi pemicu timbulnya kanker lidah.

Lidah merupakan organ yang sangat penting pada tubuh yang sama pentingnya dengan bagian tubuh lainnya. Nyatanya lidah dapat terkena kanker (tumor ganas).

Menurut dokter gigi Klinik Bakti Asih, Pondok Kacang Ciledug Tangerang, drg Tuti Octavira, berdasarkan anatominya, lidah dibagi menjadi dua bagian besar, yaitu 2/3 depan (anterior) yang dapat digerakkan (termasuk dalam bagian dari rongga mulut) dan 1/3 belakang (posterior) yang tidak dapat bergerak (termasuk dalam bagian orofaring).

“Mereka merupakan satu kesatuan, walaupun berasal dari perkembangan jaringan embrio yang berbeda,” ujar dokter Tuti.

Lebih lanjut dia menjelaskan, insiden kanker lidah meningkat sejalan dengan peningkatan usia. Umumnya terjadi pada usia sekitar 60 tahun, tetapi saat ini telah terjadi pergeseran usia sehingga banyak ditemukan pada usia lebih muda.

Kebanyakan perokok adalah pria. Tak heran jika pria lebih banyak menderita kanker lidah dari pada wanita dimana perbandingannya adalah 2:1. Tapi kondisi tersebut, kata dokter Tuti juga mulai bergeser karena sudah banyak wanita merokok.

“Kasusnya pun menjadi banyak juga terjadi pada wanita,” ungkapnya.

Faktor predisposisi utama terjadinya kanker lidah ini adalah alkohol dan tembakau, selain itu pemakaian gigi palsu yang tidak sesuai, kebersihan mulut yang buruk, radang kronis dan genetik.

Kanker lidah yang paling sering terjadi adalah tipe karsinoma sel skuamosa, jelas dokter Tuti. Sedangkan untuk jenis yang lainnya jarang terjadi. Kanker lidah umumnya terjadi pada bagian tepi lateral, bisa berbentuk eksofitik, infiltratif, dan ulkus

Gejala kanker lidah, dijelaskan Tuti, biasanya terdapat luka (ulkus) seperti sariawan yang tidak sembuh dengan pengobatan yang adekuat, mudah berdarah, nyeri lokal, nyeri yang menjalar ke telinga, nyeri menelan, sulit menelan, pergerakan lidah menjadi semakin terbatas.

“Pada stadium lanjut terjadi kesulitan untuk membuka mulut (trismus) dan adanya pembesaran kelenjar leher,” imbuhnnya.

Tuti menuturkan, pencegahan kanker lidah ini, tentunya dengan menghindari faktor-faktor resiko yang bisa mencetuskan timbulnya kanker lidah tersebut. Menurut beberapa penelitian, dapat diberikan retinoid untuk pencegahan kanker lidah dari premalignant (awal dari keganasan) menjadi malignant (keganasan), dan juga untuk mencegah timbulnya tumor kembali di tempat yang berbeda (second primary tumor) dengan cara menstabilisasikan membran mukosa.

Asap rokok yang mengepul dalam rongga mulut dan terkena lidah ternyata memicu kanker. Lidah bisa mengering karena paparan asap rokok.

“Kalau itu terpapar bolak balik mekanismenya akan bekerja berlebihan. Akhirnya orang yang berbakat untuk kanker, sel-selnya berubah menjadi ganas yang akhirnya akan menjadi kanker lidah,” ucap dokter kelahiran Medan, 6 oktober 1981.

Bukan hanya asap rokok, anda yang malas menjaga kebersihan mulut dan gigi memiliki resiko terkena kanker lidah, karena kuman yang berjangkit lama-lama menjadi jamur, akhirnya berkembang menjadi kanker juga bisa menjadi pemicu dari kanker lidah.

penyakit KOLERA dan bahayanya

Penyakit kolera (cholera) adalah penyakit infeksi saluran usus bersifat akut yang disebabkan oleh bakteri Vibrio cholerae, bakteri ini masuk kedalam tubuh seseorang melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi. Bakteri tersebut mengeluarkan enterotoksin (racunnya) pada saluran usus sehingga terjadilah diare (diarrhoea) disertai muntah yang akut dan hebat, akibatnya seseorang dalam waktu hanya beberapa hari kehilangan banyak cairan tubuh dan masuk pada kondisi dehidrasi.

Apabila dehidrasi tidak segera ditangani, maka akan berlanjut kearah hipovolemik dan asidosis metabolik dalam waktu yang relatif singkat dan dapat menyebabkan kematian bila penanganan tidak adekuat. Pemberian air minum biasa tidak akan banyak membantu, Penderita (pasien) kolera membutuhkan infus cairan gula (Dextrose) dan garam (Normal saline) atau bentuk cairan infus yang di mix keduanya (Dextrose Saline).

  • Penyebaran Penularan Penyakit Kolera
  • Kolera dapat menyebar sebagai penyakit yang endemik, epidemik, atau pandemik. Meskipun sudah banyak penelitian bersekala besar dilakukan, namun kondisi penyakit ini tetap menjadi suatu tantangan bagi dunia kedokteran modern. Bakteri Vibrio cholerae berkembang biak dan menyebar melalui feaces (kotoran) manusia, bila kotoran yang mengandung bakteri ini mengkontaminasi air sungai dan sebagainya maka orang lain yang terjadi kontak dengan air tersebut beresiko terkena penyakit kolera itu juga.

    Misalnya cuci tangan yang tidak bersih lalu makan, mencuci sayuran atau makanan dengan air yang mengandung bakteri kolera, makan ikan yang hidup di air terkontaminasi bakteri kolera, Bahkan air tersebut (seperti disungai) dijadikan air minum oleh orang lain yang bermukim disekitarnya.

  • Gejala dan Tanda Penyakit Kolera
  • Pada orang yang feacesnya ditemukan bakteri kolera mungkin selama 1-2 minggu belum merasakan keluhan berarti, Tetapi saat terjadinya serangan infeksi maka tiba-tiba terjadi diare dan muntah dengan kondisi cukup serius sebagai serangan akut yang menyebabkan samarnya jenis diare yg dialami.

    Akan tetapi pada penderita penyakit kolera ada beberapa hal tanda dan gejala yang ditampakkan, antara lain ialah :
    – Diare yang encer dan berlimpah tanpa didahului oleh rasa mulas atau tenesmus.
    – Feaces atau kotoran (tinja) yang semula berwarna dan berbau berubah menjadi cairan putih keruh (seperti air cucian beras) tanpa bau busuk ataupun amis, tetapi seperti manis yang menusuk.
    – Feaces (cairan) yang menyerupai air cucian beras ini bila diendapkan akan mengeluarkan gumpalan-gumpalan putih.
    – Diare terjadi berkali-kali dan dalam jumlah yang cukup banyak.
    – Terjadinya muntah setelah didahului dengan diare yang terjadi, penderita tidaklah merasakan mual sebelumnya.
    – Kejang otot perut bisa juga dirasakan dengan disertai nyeri yang hebat.
    – Banyaknya cairan yang keluar akan menyebabkan terjadinya dehidrasi dengan tanda-tandanya seperti ; detak jantung cepat, mulut kering, lemah fisik, mata cekung, hypotensi dan lain-lain yang bila tidak segera mendapatkan penangan pengganti cairan tubuh yang hilang dapat mengakibatkan kematian.

  • Penanganan dan Pengobatan Penyakit Kolera
  • Penderita yang mengalami penyakit kolera harus segera mandapatkan penaganan segera, yaitu dengan memberikan pengganti cairan tubuh yang hilang sebagai langkah awal. Pemberian cairan dengan cara Infus/Drip adalah yang paling tepat bagi penderita yang banyak kehilangan cairan baik melalui diare atau muntah. Selanjutnya adalah pengobatan terhadap infeksi yang terjadi, yaitu dengan pemberian antibiotik/antimikrobial seperti Tetrasiklin, Doxycycline atau golongan Vibramicyn. Pengobatan antibiotik ini dalam waktu 48 jam dapat menghentikan diare yang terjadi.

    Pada kondisi tertentu, terutama diwilayah yang terserang wabah penyakit kolera pemberian makanan/cairan dilakukan dengan jalan memasukkan selang dari hidung ke lambung (sonde). Sebanyak 50% kasus kolera yang tergolang berat tidak dapat diatasi (meninggal dunia), sedangkan sejumlah 1% penderita kolera yang mendapat penanganan kurang adekuat meninggal dunia. (massachusetts medical society, 2007 : Getting Serious about Cholera).

  • Pencegahan Penyakit kolera
  • Cara pencegahan dan memutuskan tali penularan penyakit kolera adalah dengan prinsip sanitasi lingkungan, terutama kebersihan air dan pembuangan kotoran (feaces) pada tempatnya yang memenuhi standar lingkungan. Lainnya ialah meminum air yang sudah dimasak terlebih dahulu, cuci tangan dengan bersih sebelum makan memakai sabun/antiseptik, cuci sayuran dangan air bersih terutama sayuran yang dimakan mentah (lalapan), hindari memakan ikan dan kerang yang dimasak setengah matang.

    Bila dalam anggota keluarga ada yang terkena kolera, sebaiknya diisolasi dan secepatnya mendapatkan pengobatan. Benda yang tercemar muntahan atau tinja penderita harus di sterilisasi, searangga lalat (vektor) penular lainnya segera diberantas. Pemberian vaksinasi kolera dapat melindungi orang yang kontak langsung dengan penderita.

    mengenal LEUKEMIA (KANKER DARAH)

    Leukemia (kanker darah) adalah jenis penyakit kanker yang menyerang sel-sel darah putih yang diproduksi oleh sumsum tulang (bone marrow). Sumsum tulang atau bone marrow ini dalam tubuh manusia memproduksi tiga type sel darah diantaranya sel darah putih (berfungsi sebagai daya tahan tubuh melawan infeksi), sel darah merah (berfungsi membawa oxygen kedalam tubuh) dan platelet (bagian kecil sel darah yang membantu proses pembekuan darah).

    Leukemia umumnya muncul pada diri seseorang sejak dimasa kecilnya, Sumsum tulang tanpa diketahui dengan jelas penyebabnya telah memproduksi sel darah putih yang berkembang tidak normal atau abnormal. Normalnya, sel darah putih me-reproduksi ulang bila tubuh memerlukannya atau ada tempat bagi sel darah itu sendiri. Tubuh manusia akan memberikan tanda/signal secara teratur kapankah sel darah diharapkan be-reproduksi kembali.

    Pada kasus Leukemia (kanker darah), sel darah putih tidak merespon kepada tanda/signal yang diberikan. Akhirnya produksi yang berlebihan tidak terkontrol (abnormal) akan keluar dari sumsum tulang dan dapat ditemukan di dalam darah perifer atau darah tepi. Jumlah sel darah putih yang abnormal ini bila berlebihan dapat mengganggu fungsi normal sel lainnya, Seseorang dengan kondisi seperti ini (Leukemia) akan menunjukkan beberapa gejala seperti; mudah terkena penyakit infeksi, anemia dan perdarahan.

  • Penyakit Leukemia Akut dan Kronis
  • Leukemia akut ditandai dengan suatu perjalanan penyakit yang sangat cepat, mematikan, dan memburuk. Apabila hal ini tidak segera diobati, maka dapat menyebabkan kematian dalam hitungan minggu hingga hari. Sedangkan leukemia kronis memiliki perjalanan penyakit yang tidak begitu cepat sehingga memiliki harapan hidup yang lebih lama, hingga lebih dari 1 tahun.

  • Leukemia diklasifikasikan berdasarkan jenis sel
  • Ketika pada pemeriksaan diketahui bahwa leukemia mempengaruhi limfosit atau sel limfoid, maka disebut leukemia limfositik. Sedangkan leukemia yang mempengaruhi sel mieloid seperti neutrofil, basofil, dan eosinofil, disebut leukemia mielositik.

    Dari klasifikasi ini, maka Leukemia dibagi menjadi empat type sebutan;
    1. Leukemia limfositik akut (LLA). Merupakan tipe leukemia paling sering terjadi pada anak-anak. Penyakit ini juga terdapat pada dewasa yang terutama telah berumur 65 tahun atau lebih.
    2. Leukemia mielositik akut (LMA). Ini lebih sering terjadi pada dewasa daripada anak-anak. Tipe ini dahulunya disebut leukemia nonlimfositik akut.
    3. Leukemia limfositik kronis (LLK). Hal ini sering diderita oleh orang dewasa yang berumur lebih dari 55 tahun. Kadang-kadang juga diderita oleh dewasa muda, dan hampir tidak ada pada anak-anak.
    4. Leukemia mielositik kronis (LMK) sering terjadi pada orang dewasa. Dapat juga terjadi pada anak-anak, namun sangat sedikit.

  • Penyebab Penyakit Leukemia
  • Sampai saat ini penyebab penyakit leukemia belum diketahui secara pasti, akan tetapi ada beberapa faktor yang diduga mempengaruhi frekuensi terjadinya leukemia.
    1. Radiasi. Hal ini ditunjang dengan beberapa laporan dari beberapa riset yang menangani kasus Leukemia bahwa Para pegawai radiologi lebih sering menderita leukemia, Penerita dengan radioterapi lebih sering menderita leukemia, Leukemia ditemukan pada korban hidup kejadian bom atom Hiroshima dan Nagasaki, Jepang.

    2. Leukemogenik. Beberapa zat kimia dilaporkan telah diidentifikasi dapat mempengaruhi frekuensi leukemia, misalnya racun lingkungan seperti benzena, bahan kimia inustri seperti insektisida, obat-obatan yang digunakan untuk kemoterapi.

    3. Herediter. Penderita Down Syndrom memiliki insidensi leukemia akut 20 kali lebih besar dari orang normal.

    4. Virus. Beberapa jenis virus dapat menyebabkan leukemia, seperti retrovirus, virus leukemia feline, HTLV-1 pada dewasa.

  • Tanda dan Gejala Penyakit Leukemia
  • Gejala Leukemia yang ditimbulkan umumnya berbeda diantara penderita, namun demikian secara umum dapat digambarkan sebagai berikut:
    1. Anemia. Penderita akan menampakkan cepat lelah, pucat dan bernafas cepat (sel darah merah dibawah normal menyebabkan oxygen dalam tubuh kurang, akibatnya penderita bernafas cepat sebagai kompensasi pemenuhan kekurangan oxygen dalam tubuh).

    2. Perdarahan. Ketika Platelet (sel pembeku darah) tidak terproduksi dengan wajar karena didominasi oleh sel darah putih, maka penderita akan mengalami perdarahan dijaringan kulit (banyaknya jentik merah lebar/kecil dijaringan kulit).

    3. Terserang Infeksi. Sel darah putih berperan sebagai pelindung daya tahan tubuh, terutama melawan penyakit infeksi. Pada Penderita Leukemia, sel darah putih yang diterbentuk adalah tidak normal (abnormal) sehingga tidak berfungsi semestinya. Akibatnya tubuh si penderita rentan terkena infeksi virus/bakteri, bahkan dengan sendirinya akan menampakkan keluhan adanya demam, keluar cairan putih dari hidung (meler) dan batuk.

    4. Nyeri Tulang dan Persendian. Hal ini disebabkan sebagai akibat dari sumsum tulang (bone marrow) mendesak padat oleh sel darah putih.

    5. Nyeri Perut. Nyeri perut juga merupakan salah satu indikasi gejala leukemia, dimana sel leukemia dapat terkumpul pada organ ginjal, hati dan empedu yang menyebabkan pembesaran pada organ-organ tubuh ini dan timbulah nyeri. Nyeri perut ini dapat berdampak hilangnya nafsu makan penderita leukemia.

    6. Pembengkakan Kelenjar Lympa. Penderita kemungkinan besar mengalami pembengkakan pada kelenjar lympa, baik itu yang dibawah lengan, leher, dada dan lainnya. Kelenjar lympa bertugas menyaring darah, sel leukemia dapat terkumpul disini dan menyebabkan pembengkakan.

    7. Kesulitan Bernafas (Dyspnea). Penderita mungkin menampakkan gejala kesulitan bernafas dan nyeri dada, apabila terjadi hal ini maka harus segera mendapatkan pertolongan medis.

  • Diagnosa Penyakit Leukemia (Kanker Darah)
  • Penyakit Leukemia dapat dipastikan dengan beberapa pemeriksaan, diantaranya adalah ; Biopsy, Pemeriksaan darah {complete blood count (CBC)}, CT or CAT scan, magnetic resonance imaging (MRI), X-ray, Ultrasound, Spinal tap/lumbar puncture.

  • Penanganan dan Pengobatan Leukemia
  • Penanganan kasus penyakit Leukemia biasanya dimulai dari gejala yang muncul, seperti anemia, perdarahan dan infeksi. Secara garis besar penanganan dan pengobatan Leukemia bisa dilakukan dengan cara single ataupun gabungan dari beberapa metode dibawah ini:

    1. Chemotherapy/intrathecal medications
    2. Therapy Radiasi. Metode ini sangat jarang sekali digunakan
    3. Transplantasi bone marrow (sumsum tulang)
    4. Pemberian obat-obatan tablet dan suntik
    5. Transfusi sel darah merah atau platelet.

    Sistem Therapi yang sering digunakan dalam menangani penderita leukemia adalah kombinasi antara Chemotherapy (kemoterapi) dan pemberian obat-obatan yang berfokus pada pemberhentian produksi sel darah putih yang abnormal dalam bone marrow. Selanjutnya adalah penanganan terhadap beberapa gejala dan tanda yang telah ditampakkan oleh tubuh penderita dengan monitor yang komprehensive.

    DEMAM BERDARAH dan pencegahannya

    Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) {bahasa medisnya disebut Dengue Hemorrhagic Fever (DHF)} adalah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus, yang mana menyebabkan gangguan pada pembuluh darah kapiler dan pada sistem pembekuan darah, sehingga mengakibatkan perdarahan-perdarahan.

    Penyakit ini banyak ditemukan didaerah tropis seperti Asia Tenggara, India, Brazil, Amerika termasuk di seluruh pelosok Indonesia, kecuali di tempat-tempat ketinggian lebih dari 1000 meter di atas permukaan air laut. Dokter dan tenaga kesehatan lainnya seperti Bidan dan Pak Mantri ;-) seringkali salah dalam penegakkan diagnosa, karena kecenderungan gejala awal yang menyerupai penyakit lain seperti Flu dan Tipes (Typhoid).

  • Tanda dan Gejala Penyakit Demam Berdarah Dengue
  • Masa tunas / inkubasi selama 3 – 15 hari sejak seseorang terserang virus dengue, Selanjutnya penderita akan menampakkan berbagai tanda dan gejala demam berdarah sebagai berikut :

    1. Demam tinggi yang mendadak 2-7 hari (38 – 40 derajat Celsius).
    2. Pada pemeriksaan uji torniquet, tampak adanya jentik (puspura) perdarahan.
    3. Adanya bentuk perdarahan dikelopak mata bagian dalam (konjungtiva), Mimisan (Epitaksis), Buang air besar dengan kotoran (Peaces) berupa lendir bercampur darah (Melena), dan lain-lainnya.
    4. Terjadi pembesaran hati (Hepatomegali).
    5. Tekanan darah menurun sehingga menyebabkan syok.
    6. Pada pemeriksaan laboratorium (darah) hari ke 3 – 7 terjadi penurunan trombosit dibawah 100.000 /mm3 (Trombositopeni), terjadi peningkatan nilai Hematokrit diatas 20% dari nilai normal (Hemokonsentrasi).
    7. Timbulnya beberapa gejala klinik yang menyertai seperti mual, muntah, penurunan nafsu makan (anoreksia), sakit perut, diare, menggigil, kejang dan sakit kepala.
    8. Mengalami perdarahan pada hidung (mimisan) dan gusi.
    9. Demam yang dirasakan penderita menyebabkan keluhan pegal/sakit pada persendian.
    10.Munculnya bintik-bintik merah pada kulit akibat pecahnya pembuluh darah.

  • Proses Penularan Penyakit Demam Berdarah Dengue
  • Penyebaran penyakit DBD ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus, sehingga pada wilayah yang sudah diketahui adanya serangan penyakit DBD akan mungkin ada penderita lainnya bahkan akan dapat menyebabkan wabah yang luar biasa bagi penduduk disekitarnya.

  • Pengobatan Penyakit Demam Berdarah
  • Fokus pengobatan pada penderita penyakit DBD adalah mengatasi perdarahan, mencegah atau mengatasi keadaan syok/presyok, yaitu dengan mengusahakan agar penderita banyak minum sekitar 1,5 sampai 2 liter air dalam 24 jam (air teh dan gula sirup atau susu).

    Penambahan cairan tubuh melalui infus (intravena) mungkin diperlukan untuk mencegah dehidrasi dan hemokonsentrasi yang berlebihan. Transfusi platelet dilakukan jika jumlah platelet menurun drastis. Selanjutnya adalah pemberian obat-obatan terhadap keluhan yang timbul, misalnya :
    – Paracetamol membantu menurunkan demam
    – Garam elektrolit (oralit) jika disertai diare
    – Antibiotik berguna untuk mencegah infeksi sekunder

    Lakukan kompress dingin, tidak perlu dengan es karena bisa berdampak syok. Bahkan beberapa tim medis menyarankan kompres dapat dilakukan dengan alkohol. Pengobatan alternatif yang umum dikenal adalah dengan meminum jus jambu biji bangkok, namun khasiatnya belum pernah dibuktikan secara medik, akan tetapi jambu biji kenyataannya dapat mengembalikan cairan intravena dan peningkatan nilai trombosit darah.

  • Pencegahan Penyakit Demam Berdarah
  • Pencegahan dilakukan dengan menghindari gigitan nyamuk diwaktu pagi sampai sore, karena nyamuk aedes aktif di siang hari (bukan malam hari). Misalnya hindarkan berada di lokasi yang banyak nyamuknya di siang hari, terutama di daerah yang ada penderita DBD nya. Beberapa cara yang paling efektif dalam mencegah penyakit DBD melalui metode pengontrolan atau pengendalian vektornya adalah :

    1. Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN), pengelolaan sampah padat, modifikasi tempat. perkembangbiakan nyamuk hasil samping kegiatan manusia, dan perbaikan desain rumah.
    2. Pemeliharaan ikan pemakan jentik (ikan adu/ikan cupang) pada tempat air kolam, dan bakteri (Bt.H-14).
    3. Pengasapan/fogging (dengan menggunakan malathion dan fenthion).
    4. Memberikan bubuk abate (temephos) pada tempat-tempat penampungan air seperti, gentong air, vas bunga, kolam, dan lain-lain.

    mengenal KANKER PAYUDARA

    Kanker Payudara adalah suatu penyakit dimana terjadi pertumbuhan berlebihan atau perkembangan tidak terkontrol dari sel-sel (jaringan) payudara, Hal ini bisa terjadi terhadap wanita maupun pria. Dari seluruh penjuru dunia, penyakir kanker payudara (Breast Cancer/Carcinoma mammae) diberitakan sebagai salah satu penyakit kanker yang menyebabkan kematian nomer lima (5) setelah ; kaker paru, kanker rahim, kanker hati dan kanker usus.

  • Penyebab Penyakit Kanker Payudara

  • Penyakit kanker payudara terbilang penyakit kanker yang paling umum menyerang kaum wanita, meski demikian pria pun memiliki kemungkinan mengalami penyakit ini dengan perbandingan 1 di antara 1000. Sampai saat ini belum diketahui secara pasti apa yang menyebabkan kanker ini terjadi, namun beberapa faktor kemungkinannya adalah :

    1. Usia, Penyakit kanker payudara meningkat pada usia remaja keatas.

    2. Genetik, Ada 2 jenis gen (BRCA1 dan BRCA2) yang sagat mungkin sebagai resiko. Jika ibu atau saudara wanita mengidap penyakit kanker payudara, maka anda kemungkinan memiliki resiko kanker payudara 2 kali lipat dibandingkan wanita lain yang dalam keluarganya tidak ada penderita satupun.

    3. Pemakaian obat-obatan, Misalnya seorang wanita yang menggunakan therapy obat hormon pengganti {hormone replacement therapy (HRT)} seperti Hormon eksogen akan bisa menyebabkan peningkatan resiko mendapat penyakit kanker payudara.

    4. Faktor lain yang diduga sebagai penyebab kanker payudara adalah; tidak menikah, menikah tapi tidak punya anak, melahirkan anak pertama sesudah usia 35 tahun, tidak pernah menyusui anak.

    Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa penyakit kanker payudara meningkat pada orang yang sering menghadapi kondisi stress (goncangan jiwa) dan juga bagi wanita yang sebelumnya mengalami menstruasi dibawah usia 11 tahun.

  • Tanda dan Gejala Penyakit Kanker Payudara
  • Bagi anda yang merasakan adanya benjolan aneh disekitar jaringan payudara atau bahkan salah satu payudara tampak lebih besar, Sebaiknya cepat berkonsultasi kepada dokter. Benjolan ini umumnya tidak menimbulkan rasa sakit, mulai dari ukuran kecil yang kemudian menjadi besar dan teraba seperti melekat pada kulit. Beberapa kasus terjadi perubahan kulit payudara sekitar benjolan atau perubahan pada putingnya.


    Saat benjolan mulai membesar, barulah menimbulkan rasa sakit (nyeri) saat ditekan. Jika dirasakan nyeri pada payudara dan puting susu yang tidak kunjung hilang, sebaiknya segera memeriksakan diri kedokter. Puting susu yang mengkerut kedalam, yang tadinya berwarna merah muda dan akhirnya menjadi kecoklatan bahkan adanya oedema (bengkak) sekitar puting merupakan salah satu tanda kuat adanya kanker payudara. Hal lain adalah seringnya keluar cairan dari puting susu ketika tidak lagi menyusui bayi anda.

  • Diagnosa Penyakit Kanker Payudara
  • Penyakit kanker payudara dapat diketahui dengan pasti dengan cara pengambilan sample jaringan sel payudara yang mengalami pembenjolan (tindakan biopsi). Dengan cara ini akan diketahui jenis pertumbuhan sel yang dialami, apakah bersifat tumor jinak atau tumor ganas (kanker).

  • Type Penyakit Kanker Payudara
  • Melalui pemeriksaan yang di sebut dengan mammograms, maka type kanker payudara ini dapat dikategorikan dalam dua bagian yaitu :


    1. Kanker payudara non invasive, kanker yang terjadi pada kantung (tube) susu {penghubung antara alveolus (kelenjar yang memproduksi susu) dan puting payudara}. Dalam bahasa kedokteran disebut ‘ductal carcinoma in situ’ (DCIS), yang mana kanker belum menyebar ke bagian luar jaringan kantung susu.

    2. Kanker payudara invasive, kanker yang telah menyebar keluar bagian kantung susu dan menyerang jaringan sekitarnya bahkan dapat menyebabkan penyebaran (metastase) kebagian tubuh lainnya seperti kelenjar lympa dan lainnya melalui peredaran darah.

  • Penanganan dan Pengobatan Penyakit Kanker Payudara
  • Penanganan dan pengobatan penyakit kanker payudara tergantung dari type dan stadium yang dialami penderita. Umumnya seseorang baru diketahui menderita penyakit kanker payudara setelah menginjak stadiun lanjut yang cukup parah, hal ini disebabkan kurangnya pengetahuan atau rasa malu sehingga terlambat untuk diperiksakan kedokter atas kelainan yang dihadapinya.

    1. Pembedahan, Pada kanker payudara yang diketahui sejak dini maka pembedahan adalah tindakan yang tepat. Dokter akan mengangkat benjolan serta area kecil sekitarnya yang lalu menggantikannya dengan jaringan otot lain (lumpectomy). Secara garis besar, ada 3 tindakan pembedahan atau operasi kanker payudara diantaranya ;

    - Radical Mastectomy, yaitu operasi pengangkatan sebagian dari payudara (lumpectomy). Operasi ini selalu diikuti dengan pemberian radioterapi. Biasanya lumpectomy direkomendasikan pada pasien yang besar tumornya kurang dari 2 cm dan letaknya di pinggir payudara.
    – Total Mastectomy, yaitu operasi pengangkatan seluruh payudara saja, tetapi bukan kelenjar di ketiak.
    – Modified Radical Mastectomy, yaitu operasi pengangkatan seluruh payudara, jaringan payudara di tulang dada, tulang selangka dan tulang iga, serta benjolan di sekitar ketiak.

    2. Radiotherapy (Penyinaran/radiasi), yaitu proses penyinaran pada daerah yang terkena kanker dengan menggunakan sinar X dan sinar gamma yang bertujuan membunuh sel kanker yang masih tersisa di payudara setelah operasi. Tindakan ini mempunyai efek kurang baik seperti tubuh menjadi lemah, nafsu makan berkurang, warna kulit di sekitar payudara menjadi hitam, serta Hb dan leukosit cenderung menurun sebagai akibat dari radiasi.

    3. Therapy Hormon, Hal ini dikenal sebagai ‘Therapy anti-estrogen’ yang system kerjanya memblock kemampuan hormon estrogen yang ada dalam menstimulus perkembangan kanker pada payudara.

    4. Chemotherapy, Ini merupakan proses pemberian obat-obatan anti kanker dalam bentuk pil cair atau kapsul atau melalui infus yang bertujuan membunuh sel kanker. Sistem ini diharapkan mencapai target pada pengobatan kanker yang kemungkinan telah menyebar kebagian tubuh lainnya. Dampak dari kemoterapy adalah pasien mengalami mual dan muntah serta rambut rontok karena pengaruh obat-obatan yang diberikan pada saat kemoterapi.

    5. Pengobatan Herceptin, adalah therapy biological yang dikenal efektif melawan HER2-positive pada wanita yang mengalami kanker payudara stadium II, III dan IV dengan penyebaran sel cancernya.

  • Pencegahan Penyakit Kanker Payudara
  • Bagi anda yang merasakan ada hal yang tampak berbeda pada payudara, segeralah memeriksakannya ke dokter jangan sampai terlambat. Misalnya adanya pembesaran sebelah, adanya benjolan disekitar payudara, nyeri terus menerus pada puting susu dan sebagainya seperti pada keterangan tanda dan gejala payudara diatas.

    Tindakan lain yang bisa anda lakukan adalah Hindari kegemukan, Kurangi makan lemak, Usahakan banyak mengkonsumsi makanan yang mengandung vitamin A dan C, Jangan terlalu banyak makan makanan yang diasinkan dan diasap, Olahraga secara teratur, dan Check-up payudara sejak usia 30 tahun secara teratur.

    Stroke Mengancam Usia Produktif

    Masih ingat dengan Meutia Kasim? Meutia Kasim adalah selebritis yang pernah menjadi juri di ajang Indonesian Idol 1 dan 2. Namun, Meutia tidak bisa menuntaskan perannya sebagai juri di Indonesian Idol 2 karena sakit. Meutia terkena serangan stroke perdarahan (hemorrhagic stroke subarachnoid) pada usianya yang ke-36 tahun 2005 lalu. Memang saat itu, Meuthia sangat sibuk dengan pekerjaannya sampai kurang memperhatikan kesehatan.

    Dulu penyakit stroke hanya menyerang kaum lanjut usia (lansia). Seiring dengan berjalannya waktu, kini ada kecenderungan bahwa stroke mengancam usia produktif bahkan di bawah usia 45 tahun. Penyakit stroke pun ternyata bisa menyerang siapa saja tanpa memandang jabatan ataupun tingkatan sosial ekonomi.

    Berikut ini beberapa fakta dan ulasan yang perlu Anda ketahui agar meningkatkan kewaspadaan terhadap ancaman stroke pada usia produktif:

    Stroke, Pembunuh No.3 di Indonesia

    brain_strokeKasus stroke meningkat di negara maju seperti Amerika dimana kegemukan dan junk food telah mewabah. Berdasarkan data statistik di Amerika, setiap tahun terjadi 750.000 kasus stroke baru di Amerika. Dari data tersebut menunjukkan bahwa setiap 45 menit, ada satu orang di Amerika yang terkena serangan stroke.

    Menurut Yayasan Stroke Indonesia (Yastroki), terdapat kecenderungan meningkatnya jumlah penyandang stroke di Indonesia dalam dasawarsa terakhir. Kecenderungannya menyerang generasi muda yang masih produktif. Hal ini akan berdampak terhadap menurunnya tingkat produktifitas serta dapat mengakibatkan terganggunya sosial ekonomi keluarga.

    Tidak dapat dipungkiri bahwa peningkatan jumlah penderita stroke di Indonesia identik dengan wabah kegemukan akibat pola makan kaya lemak atau kolesterol yang melanda di seluruh dunia, tak terkecuali Indonesia.

    Di Indonesia, stroke merupakan penyakit nomor tiga yang mematikan setelah jantung dan kanker. Bahkan, menurut survei tahun 2004, stroke merupakan pembunuh no.1 di RS Pemerintah di seluruh penjuru Indonesia.

    Diperkirakan ada 500.000 penduduk yang terkena stroke. Dari jumlah tersebut, sepertiganya bisa pulih kembali, sepertiga lainnya mengalami gangguan fungsional ringan sampai sedang dan sepertiga sisanya mengalami gangguan fungsional berat yang mengharuskan penderita terus menerus di kasur.

    Stroke termasuk penyakit serebrovaskuler (pembuluh darah otak) yang ditandai dengan kematian jaringan otak (infark serebral) yang terjadi karena berkurangnya aliran darah dan oksigen ke otak. WHO mendefinisikan bahwa stroke adalah gejala-gejala defisit fungsi susunan saraf yang diakibatkan oleh penyakit pembuluh darah otak dan bukan oleh yang lain dari itu.

    Mengenali Jenis-jenis Stroke

    jenis strokeStroke dibagi menjadi dua jenis yaitu stroke iskemik maupun stroke hemorragik. Pada stroke iskemik, aliran darah ke otak terhenti karena aterosklerosis (penumpukan kolesterol pada dinding pembuluh darah) atau bekuan darah yang telah menyumbat suatu pembuluh darah ke otak. Hampir sebagian besar pasien atau sebesar 83% mengalami stroke jenis ini.

    Pada stroke hemorragik, pembuluh darah pecah sehingga menghambat aliran darah yang normal dan darah merembes ke dalam suatu daerah di otak dan merusaknya. Hampir 70 persen kasus stroke hemorrhagik terjadi pada penderita hipertensi.

    Pada stroke iskemik, penyumbatan bisa terjadi di sepanjang jalur pembuluh darah arteri yang menuju ke otak. Darah ke otak disuplai oleh dua arteria karotis interna dan dua arteri vertebralis. Arteri-arteri ini merupakan cabang dari lengkung aorta jantung.

    Suatu ateroma (endapan lemak) bisa terbentuk di dalam pembuluh darah arteri karotis sehingga menyebabkan berkurangnya aliran darah. Keadaan ini sangat serius karena setiap pembuluh darah arteri karotis dalam keadaan normal memberikan darah ke sebagian besar otak. Endapan lemak juga bisa terlepas dari dinding arteri dan mengalir di dalam darah, kemudian menyumbat arteri yang lebih kecil.

    Pembuluh darah arteri karotis dan arteri vertebralis beserta percabangannya bisa juga tersumbat karena adanya bekuan darah yang berasal dari tempat lain, misalnya dari jantung atau satu katupnya. Stroke semacam ini disebut emboli serebral (emboli = sumbatan, serebral = pembuluh darah otak) yang paling sering terjadi pada penderita yang baru menjalani pembedahan jantung dan penderita kelainan katup jantung atau gangguan irama jantung (terutama fibrilasi atrium).

    Emboli lemak jarang menyebabkan stroke. Emboli lemak terbentuk jika lemak dari sumsum tulang yang pecah dilepaskan ke dalam aliran darah dan akhirnya bergabung di dalam sebuah arteri.

    Stroke juga bisa terjadi bila suatu peradangan atau infeksi menyebabkan penyempitan pembuluh darah yang menuju ke otak. Obat-obatan (misalnya kokain dan amfetamin) juga bisa mempersempit pembuluh darah di otak dan menyebabkan stroke.

    Penurunan tekanan darah yang tiba-tiba bisa menyebabkan berkurangnya aliran darah ke otak, yang biasanya menyebabkan seseorang pingsan. Stroke bisa terjadi jika tekanan darah rendahnya sangat berat dan menahun. Hal ini terjadi jika seseorang mengalami kehilangan darah yang banyak karena cedera atau pembedahan, serangan jantung atau irama jantung yang abnormal.

    Ketahui Faktor Risiko Stroke

    Penyakit atau keadaan yang menyebabkan atau memperparah stroke disebut dengan Faktor Risiko Stroke. Penyakit tersebut di atas antara lain Hipertensi, Penyakit Jantung, Diabetes Mellitus, Hiperlipidemia (peninggian kadar lipid dalam darah). Keadaan yang dapat menyebabkan stroke adalah usia lanjut, obesitas, merokok, suku bangsa (negro/spanyol), jenis kelamin (pria), kurang olah raga.

    Membaca Gejala Stroke

    Sebagian besar kasus stroke terjadi secara mendadak, sangat cepat dan menyebabkan kerusakan otak dalam beberapa menit (completed stroke). Kemudian stroke menjadi bertambah buruk dalam beberapa jam sampai 1-2 hari akibat bertambah luasnya jaringan otak yang mati (stroke in evolution).

    Perkembangan penyakit biasanya (tetapi tidak selalu) diselingi dengan periode stabil, dimana perluasan jaringan yang mati berhenti sementara atau terjadi beberapa perbaikan. Gejala stroke yang muncul pun tergantung dari bagian otak yang terkena.

    Membaca isyarat stroke dapat dilakukan dengan mengamati beberapa gejala stroke berikut:

    • Kelemahan atau kelumpuhan lengan atau tungkai atau salah satu sisi tubuh.
    • Hilangnya sebagian penglihatan atau pendengaran.
    • Penglihatan ganda.
    • Pusing.
    • Bicara tidak jelas (rero).
    • Sulit memikirkan atau mengucapkan kata-kata yang tepat.
    • Tidak mampu mengenali bagian dari tubuh.
    • Pergerakan yang tidak biasa.
    • Hilangnya pengendalian terhadap kandung kemih.
    • Ketidakseimbangan dan terjatuh.
    • Pingsan.

    Kelainan neurologis yang terjadi akibat serangan stroke bisa lebih berat atau lebih luas, berhubungan dengan koma atau stupor dan sifatnya menetap. Selain itu, stroke bisa menyebabkan depresi atau ketidakmampuan untuk mengendalikan emosi.

    Stroke juga bisa menyebabkan edema atau pembengkakan otak. Hal ini berbahaya karena ruang dalam tengkorak sangat terbatas. Tekanan yang timbul bisa lebih jauh merusak jaringan otak dan memperburuk kelainan neurologis, meskipun strokenya sendiri tidak bertambah luas.

    Mendiagnosis Stroke

    mriDiagnosis stroke biasanya ditegakkan berdasarkan perjalanan penyakit dan hasil pemeriksaan fisik. Pemeriksaan fisik dapat membantu menentukan lokasi kerusakan pada otak. Ada dua jenis teknik pemeriksaan imaging (pencitraan) untuk mengevaluasi kasus stroke atau penyakit pembuluh darah otak (Cerebrovascular Disease/CVD), yaitu Computed Tomography (CT scan) dan Magnetic Resonance Imaging (MRI).

    CT scan diketahui sebagai pendeteksi imaging yang paling mudah, cepat dan relatif murah untuk kasus stroke. Namun dalam beberapa hal, CT scan kurang sensitif dibanding dengan MRI, misalnya pada kasus stroke hiperakut.

    Untuk memperkuat diagnosis biasanya dilakukan pemeriksaan CT scan atau MRI. Kedua pemeriksaan tersebut juga bisa membantu menentukan penyebab dari stroke, apakah perdarahan atau tumor otak. Kadang dilakukan angiografi yaitu penentuan susunan pembuluh darah/getah bening melalui kapilaroskopi atau fluoroskopi.

    Penanganan Stroke

    respiratoryJika mengalami serangan stroke, segera dilakukan pemeriksaan untuk menentukan apakah penyebabnya bekuan darah atau perdarahan yang tidak bisa diatasi dengan obat penghancur bekuan darah.

    Penelitian terakhir menunjukkan bahwa kelumpuhan dan gejala lainnya bisa dicegah atau dipulihkan jika recombinant tissue plasminogen activator (RTPA) atau streptokinase yang berfungsi menghancurkan bekuan darah diberikan dalam waktu 3 jam setelah timbulnya stroke.

    Antikoagulan juga biasanya tidak diberikan kepada penderita tekanan darah tinggi dan tidak pernah diberikan kepada penderita dengan perdarahan otak karena akan menambah risiko terjadinya perdarahan ke dalam otak.

    Penderita stroke biasanya diberikan oksigen dan dipasang infus untuk memasukkan cairan dan zat makanan. Pada stroke in evolution diberikan antikoagulan (misalnya heparin), tetapi obat ini tidak diberikan jika telah terjadi completed stroke.

    Pada completed stroke, beberapa jaringan otak telah mati. Memperbaiki aliran darah ke daerah tersebut tidak akan dapat mengembalikan fungsinya. Karena itu biasanya tidak dilakukan pembedahan.

    Pengangkatan sumbatan pembuluh darah yang dilakukan setelah stroke ringan atau transient ischemic attack, ternyata bisa mengurangi risiko terjadinya stroke di masa yang akan datang. Sekitar 24,5% pasien mengalami stroke berulang.

    Untuk mengurangi pembengkakan dan tekanan di dalam otak pada penderita stroke akut, biasanya diberikan manitol atau kortikosteroid. Penderita stroke yang sangat berat mungkin memerlukan respirator (alat bantu bernapas) untuk mempertahankan pernafasan yang adekuat. Di samping itu, perlu perhatian khusus kepada fungsi kandung kemih, saluran pencernaan dan kulit (untuk mencegah timbulnya luka di kulit karena penekanan).

    Stroke biasanya tidak berdiri sendiri, sehingga bila ada kelainan fisiologis yang menyertai harus diobati misalnya gagal jantung, irama jantung yang tidak teratur, tekanan darah tinggi dan infeksi paru-paru. Setelah serangan stroke, biasanya terjadi perubahan suasana hati (terutama depresi), yang bisa diatasi dengan obat-obatan atau terapi psikis.

    Masih Ada Harapan Untuk Sembuh

    rehabilitasi_strokeAda sekitar 30%-40% penderita stroke yang masih dapat sembuh secara sempurna asalkan ditangani dalam jangka waktu 6 jam atau kurang dari itu. Hal ini penting agar penderita tidak mengalami kecacatan. Kalaupun ada gejala sisa seperti jalannya pincang atau berbicaranya pelo, namun gejala sisa ini masih bisa disembuhkan.

    Sayangnya, sebagian besar penderita stroke baru datang ke rumah sakit 48-72 jam setelah terjadinya serangan. Bila demikian, tindakan yang perlu dilakukan adalah pemulihan. Tindakan pemulihan ini penting untuk mengurangi komplikasi akibat stroke dan berupaya mengembalikan keadaan penderita kembali normal seperti sebelum serangan stroke.

    Upaya untuk memulihkan kondisi kesehatan penderita stroke sebaiknya dilakukan secepat mungkin, idealnya dimulai 4-5 hari setelah kondisi pasien stabil. Tiap pasien membutuhkan penanganan yang berbeda-beda, tergantung dari kebutuhan pasien. Proses ini membutuhkan waktu sekitar 6-12 bulan.

    Life style, Pencetus Stroke Usia Produktif

    Usia merupakan faktor risiko stroke, semakin tua usia maka risiko terkena strokenya pun semakin tinggi. Namun, sekarang kaum usia produktif perlu waspada terhadap ancaman stroke. Pada usia produktif, stroke dapat menyerang terutama pada mereka yang gemar mengkonsumsi makanan berlemak dan narkoba (walau belum memiliki angka yang pasti).

    junk foodLife style alias gaya hidup selalu menjadi kambing hitam berbagai penyakit yang menyerang usia produktif. Generasi muda sering menerapkan pola makan yang tidak sehat dengan seringnya mengkonsumsi makanan siap saji yang sarat dengan lemak dan kolesterol tapi rendah serat.

    Generasi muda yang perjalanan hidupnya masih panjang untuk mampu berkiprah dan bersaing dengan sumber daya manusia lain dari luar negeri. Kecacatan yang mereka sandang akibat serangan stroke, bukan hanya menjadi beban keluarga, tapi juga beban masyarakat secara umum.

    Mencegah selalu lebih baik daripada mengobati. Selagi stroke masih bisa dicegah, kenapa tidak mencoba?

    Pertama, dengan menjalankan perilaku hidup sehat sejak dini. Kedua, pengendalian faktor-faktor risiko secara optimal harus dijalankan. Ketiga, melakukan medical check up secara rutin dan berkala dan si pasien harus mengenali tanda-tanda dini stroke.

    Untuk mencegah “the silent killer” ini maka seseorang dianjurkan untuk mengurangi rokok, melakukan olah raga teratur, membatasi minuman beralkohol, dan menghindari stres berlebihan.

    apa itu sakit WASIR / AMBEIEN?

    DEFINISI
    Hemoroid (Wasir) adalah pembengkakan jaringan yang mengandung pembuluh balik (vena) dan terletak di dinding rektum dan anus.

    Anus merupakan lubang di ujung saluran pencernaan dimana limbah (tinja, kotoran) keluar dari dalam tubuh.
    Rektum merupakan bagian dari saluran pencernaan diatas anus, dimana tinja disimpan sebelum dikeluarkan dari tubuh melalui anus.

    Hemoroid bisa mengalami peradangan, menyebabkan terbentuknya bekuan darah (trombus), perdarahan atau akan membesar dan menonjol keluar.
    Wasir yang tetap berada di anus disebut hemoroid interna (wasir dalam) dan wasir yang keluar dari anus disebut hemoroid eksterna (wasir luar).

    PENYEBAB
    Wasir bisa terjadi karena peregangan berulang selama buang air besar, dan sembelit (kesulitan buang air besar, konstipasi) bisa membuat peregangannya bertambah buruk.

    Penyakit hati menyebabkan kenaikan tekanan darah pada vena portal dan kadang-kadang menyebabkan terbentuknya wasir.

    GEJALA
    Wasir bisa mengeluarkan darah, terutama setelah buang air besar, sehingga tinja mengandung darah atau terdapat bercak darah di handuk/tisu kamar mandi.
    Darahnya bisa membuat air di kakus menjadi merah. Tetapi jumlah darah biasanya sedikit dan wasir jarang menyebabkan kehilangan darah yang berat atau anemia.

    Wasir yang menonjol keluar mungkin harus dimasukkan kembali dengan tangan perlahan-lahan atau bisa juga masuk dengan sendirinya.

    Wasir dapat membengkak dan menjadi nyeri bila permukaannya terkena gesekan atau jika di dalamnya terbentuk bekuan darah.
    Kadang wasir bisa mengeluarkan lendir dan menimbulkan perasaan bahwa masih ada isi rektum yang belum dikeluarkan.

    Gatal pada daerah anus (pruritus ani) bukan gejala dari wasir. Rasa gatal bisa terjadi karena sulit untuk menjaga kebersihan di daerah yang terasa nyeri ini.

    Hemoroid

    DIAGNOSA
    Diagnosis wasir yang membengkak dan terasa nyeri ditegakkan berdasarkan hasil pemeriksaan di daerah anus dan rektum.

    Untuk keadaan yang lebih serius, misalnya tumor, bisa dibantu dengan pemeriksaan anoskopi dan sigmoidoskopi.

    PENGOBATAN
    Biasanya, wasir tidak membutuhkan pengobatan kecuali bila menyebabkan gejala.

    Obat pelunak tinja atau psilium bisa mengurangi sembelit dan peregangan yang menyertainya.

    Suntikan skleroterapi diberikan kepada penderit wasir yang mengalami perdarahan.
    Dengan suntikan ini, vena digantikan oleh jaringan parut.

    Wasir dalam yang besar dan tidak bereaksi terhadap suntikan skleroterapi, diikat dengan pita karet. Cara ini, disebut ligasi pita karet, meyebabkan wasir menjadi layu dan putus tanpa rasa sakit.
    Pengobatan ini dilakukan dengan selang waktu 2 minggu atau lebih. Mungkin diperlukan 3-6 kali pengobatan.

    Wasir juga bisa dihancurkan dengan menggunakan laser (perusakan laser), sinar infra merah (fotokoagulasi infra merah) atau dengan arus listrik (elektrokoagulasi).

    Pembedahan mungkin digunakan bila pengobatan lain gagal.

    Bila wasir dengan bekuan darah menyebabkan nyeri, maka bisa diobati dengan cara:
    – duduk berendam dalam air hangat
    – mengoleskan salep obat bius lokal
    – pengompresan dengan kemiri.
    Nyeri dan pembengkakan biasanya akan berkurang beberapa saat kemudian, dan bekuan menghilang setelah 4-6 minggu.
    Pilihan lainnya adalah memotong vena dan mengeluarkan bekuan, yang dengan segera akan mengurangi nyeri.

    mengenal sakit LEVER

    Lever memang istimewa. Organ berukuran paling besar ini bertugas melindungi tubuh dari racun. Bila terganggu, bisa terjadi

    kondisi seperti yang dialami tokoh pemikir Nurcholis Majid yang meninggal akibat levernya rusak. Karena itu, perkuat hati Anda, antara lain dengan tanaman obat.

    Lever atau hati adalah organ vital yang memiliki peran besar dalam sistem pencernaan, biosintesis, metabolisme energi, pembersihan sampah tubuh, dan pengatur sistem kekebalan tubuh.

    Letaknya di perut bagian kanan, di belakang tulang iga. Sebagai organ terbesar di antara organ dalam lain, hati berbobot sekitar 1/36 berat badan orang dewasa, atau kira-kira 1.200-1.600 gram. Normalnya, hati berukuran selebar telapak tangan pemiliknya atau 7-10 cm.

    Pada orang dewasa, darah yang mengalir setiap menit lewat hati diperkirakan sekitar 1.200-1.500 ml, baik dari pembuluh darah

    hati (arteria hepatika) maupun dari pembuluh darah vena (vena porta), yang menerima aliran darah dari saluran cerna, selain dari limpa dan pankreas.

    Aliran darah langsung akan dengan cepat mencapai lever. Bila ada bahan-bahan mengandung toksin atau racun, hati akan bekerja sangat keras untuk menetralisasinya. Cara kerja ini menyebabkan hati mudah terkena racun.

    Menurut Prof. Dr. H. Nurul Akbar, Sp.PD-KGEH, ada empat fungsi utama hati, yakni pembentukan dan ekskresi cairan empedu, fungsi metabolik, pertahanan tubuh, dan fungsi vaskular. Empedu dibentuk oleh hati. Sekitar satu liter cairan empedu diekskresikan (dikeluarkan) oleh hati setiap hari.

    Sebagai bagian dari empedu, garam empedu yang dihasilkan penting untuk pencernaan dan penyerapan lemak dalam usus halus.

    Garam ini sebagian diserap kembali oleh usus halus dan dialirkan ke hati.

    Fungsi kedua hati adalah memetabolisme karbohidrat, protein, lemak, dan vitamin. Bahan makanan berkarbohidrat yang kita asup, setelah diolah menjadi glukosa di saluran cerna, akan diserap usus masuk peredaran darah. Lewat vena porta, glukosa masuk ke hati.

    Dalam sel hati inilah, sebagian glukosa diolah atau dimetabolisasi sehingga terbentuk energi yang berfungsi menjaga temperatur tubuh dan tenaga. Sisa glukosa diubah menjadi glikogen untuk disimpan di hati dan otot atau diubah menjadi lemak yang kemudian disimpan dalam jaringan di bawah kulit. Glikogen ini berfungsi sebagai energi cadangan.

    Fungsi ketiga, sebagai pertahanan tubuh, yakni dengan proses detoksifikasi yang dilakukan oleh enzim-enzim hati terhadap zat-zat beracun, entah yang masuk dari luar maupun yang dihasilkan tubuh.

    Lewat proses ini, zat berbahaya diubah menjadi zat yang secara fisiologis tidak aktif. Fungsi lain adalah perlindungan,

    dengan menghasilkan imunoglobulin, antibodi, dan sel fagosit pembersih kuman yang masuk ke hati lewat vena porta.

    Fungsi keempat adalah vaskular. Maksudnya bila terjadi kelemahan fungsi jantung kanan dalam memompa darah, darah dari hatilah

    yang dialirkan ke jantung lewat vena hepatica (pembuluh darah vena hati).

    Gampang Rusak

    Sebagai organ penyaring dan penahan kuman, pantas jika hati gampang rusak. Kerusakan ini menurut Prof. Nurul bisa jadi akibat asupan makanan beracun, seperti makanan berpengawet dan berpewarna.

    “Mereka yang kurang gizi dan alkoholik juga berpotensi merusak hatinya sendiri,” tutur spesialis penyakit dalam dari

    Sub-Bagian Gastro-Enteri-Hepatologi RS Cipto Mangunkusumo/FKUI ini.

    Beberapa gangguan utama yang umum terjadi antara lain penyakit radang hati (cholangiohepatitis, lymphocytic portal hepatitis), infeksi hati (toxoplasmosis, coronavirus, infeksi bakteri), tumor (lymphoma dan carcinoma hati), lipidosis (pelemakan hati), rusak akibat obat atau racun, serta penyakit vaskular hati (portosystemic).

    Tanda-tanda hati bermasalah tampak dari membesarnya organ ini yang ditandai dengan demam. Penderita mulai enggan makan,

    kehilangan berat badan, dan lesu. Demam akan meningkat seiring memburuknya kondisi hati. Gejala lain adalah meningkatnya

    keinginan minum dan banyak kencing.

    Mual dan sakit kuning bisa muncul pada penderita lever tingkat lanjut. Bila lever mulai tidak berfungsi sebagaimana mestinya,

    beberapa tanda gangguan sistem saraf atau neurologis berat serta pengeluaran cairan ludah berlebih, akan terjadi. Pada sejumlah pasien tampak perutnya membesar, akibat ukuran hati bertambah atau meningkatnya jumlah cairan dalam perut.

    Sayang, tanda-tanda penyakit hati sering tidak terlalu jelas, terutama pada penderita yang stadiumnya masih ringan. Namun, tanda umum seperti lesu, berkurangnya berat badan, tidak bergairah, serta pikiran menjadi tidak tajam lagi sering kita temui.

    Kadang terjadi mual-mual dan atau diare. Sangat mungkin muncul warna kuning di selaput mukosa mata, mulut, dan kulit.

    Pemeriksaan lanjut seperti tes darah, radiografi, dan ultrasonografi akan menunjukkan secara jelas dan meyakinkan bahwa lever

    mengalami kerusakan. Dalam banyak kasus, biopsi (pemeriksaan jaringan) juga diperlukan untuk menentukan penyebab kerusakan

    hati.

    Karena merupakan organ terbesar pencuci racun dari segala jenis obat anestesi, obat anestesi istimewa atau khusus dalam hal ini akan diberikan bagi penderita lever. Pembekuan darah juga akan menjadi masalah tersendiri karena dengan rusaknya organ

    ini faktor pembeku darah yang juga dihasilkan oleh hati akan berkurang.

    Tentu perawatan penderita lever tergantung dari penyebab. Biasanya diberikan tindakan bantuan dengan memberi terapi intravena

    cairan atau infus yang berisi zat-zat gizi. Penderita akan diberi makanan yang mudah diserap usus, tinggi karbohidrat dan protein.

    Antibiotik dan antiradang akan diberikan, serta tentu saja beberapa obat, tergantung dari kasusnya. Pembedahan akan dilakukan

    bila terjadi gangguan pada pembuluh darah. Hal yang sama juga dilakukan pada pasien kanker jika tumor bisa disingkirkan.

    Pendek kata, sakit hati merupakan sakit serius. Meski beberapa kasus bisa ditangani dengan perubahan gaya hidup dan bantuan obat, langkah terbaik adalah mencegah.

    WASPADAI MAAG KRONIS

    maag

    Kehidupan dikota2 besar dengan tuntutan pekerjaan yang cukup tinggi menyebabkan orang sering melupakan waktu makan mereka. Seringkali mereka lupa untuk sarapan karena harus terburu2 berangkat kerja, sehingga mereka hanya menggantinya dengan minum kopi saja. Tak jarang siangpun mereka tidak sempat bahkan lupa untuk makan, kalaupun makan mereka mencari makanan yang gampangan yang dapat memicu asam lambung.

    Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan penyakit maag. Yang pertama adalah pola makan. Bila kita memiliki waktu makan yang tidak teratur, sering terlambat makan, banyak mengkonsumsi makanan pedas, asam, kopi, soda serta alkohol, akan menyebabkan keluarnya asam lambung secara berlebihan dan menimbulkan luka pada dinding lambung. Faktor yang kedua adalah psikis. Bila kita dalam keadaan tertekan, stress, sedih maka asam lambung juga akan keluar secara berlebihan dan dapat melukai lambung. Faktor terakhir yang tidak kalah penting adalah rokok. Merokok akan meningkatkan asam lambung dan menghambat proses penyembuhan luka di lambung.

    Hal-hal tersebut tanpa disadari dapat menimbulkan gejala (sindrom) rasa sakit atau tidak nyaman di ulu hati, saluran cerna bagian atas dan organ sekitar, atau biasa dikenal dengan penyakit maag (sindrom dispesia). Gejala yang menyertainya antara lain mual, kembung, rasa penuh, cepat kenyang, sering bersendawa bahkan sampai muntah. Penyakit maag memang bukan lagi penyakit yang asing terdengar. Hampir sebagian besar orang pasti tahu tentang penyakit ini, khususnya para pekerja. Untuk mengetahui secara pasti sakit maag adalah dengan endoskopi. Berdasarkan riset yang dilakukan Brains & Co. dengan PT. Kalbe Farma Tbk. tercatat 5 dari 10 orang, atau 1 dari 2 orang profesional pekerja di kota besar berpotensi terkena maag.

    Saat ini penyakit maag tidak dapat disepelekan. “Penyakit maag yang parah akan menyebabkan terjadinya pendarahan pada lambung. Bila pendarahan ini terus terjadi tentunya akan membahayakan jiwa penderitanya,” ujar Dr. Eliana Taufik, SpPD dari Rumah Sakit Mitra Keluarga Kemayoran. Dr Eliana juga menjelaskan penyakit maag memang ada tahapannya. Orang yang terkena maag, jika tidak diobati maka lambungnya akan luka. Ini akan berlanjut menjadi maag kronis atau akut, dan selanjutnya berkembang menjadi kanker lambung. Sementara itu Dr. Arie Fachrial Syam, SpPD GEH dari Poliklinik Teratai Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo menambahkan, “Penyakit maag dapat membuat penderitanya meninggal dunia, karena ada rasa sakit yang disebabkan oleh tumor (polip) atau kanker lambung.”

    Berpijak pada ungkapan yang mengatakan “Lebih baik mencegah daripada mengobati”, Dr. Eliana menganjurkan untuk membiasakan hidup sehat, makan teratur, dan yang penting jangan sampai meninggalkan makan apalagi sarapan pagi. Hindari pula makanan-makanan yang memicu produksi asam lambung berlebih serta kondisi yang memicu stress.

    Jadi, walaupun kita sekarang sudah tidak pernah terlambat makan, namun kita sering tidak sarapan karena kesiangan, sehingga menyebabkan pola makan tidak teratur. Kemungkinan sudah ada luka di lambung sehingga penyembuhan memang menjadi agak lama. Sebaiknya mengkonsumsi makanan yang lunak (bubur, roti, buah yang tidak asam) dalam porsi kecil dan frekuensinya sering.

    Perut tidak boleh kosong ataupun terlalu penuh. Jangan mengkonsumsi makanan pedas, asam, kopi, alkohol ataupun merokok. Jangan stress, tenangkan pikiran dengan selalu berpikir positif. Penyakit maag dapat sembuh total bila kita menerapkan pola hidup sehat.

    JERAWAT dan penyembuhannya

    Apa itu jerawat (acne vulgaris)?

    Acne vulgaris, atau acne (jerawat), merupakan masalah kulit yang dimulai ketika minyak dan sel kulit mati menyumbat pori-pori kamu. Bila Anda hanya memiliki sedikit bintik-bintik merah, atau pimples, Anda memiliki bentuk mild jerawat. Jerawat yang parah (Severe Acne) dapat berarti ratusan pimples yang dapat menutupi wajah, leher, dada, dan punggung. Atau, ini dapat lebih besar, solid, merah yang painful lumps (cysts).

    Kebanyakan kaum muda mendapatkan setidaknya jerawat ringan (mild acne). Biasanya akan lebih baik setelah 10 tahun. Tetapi banyak perempuan dewasa memiliki jerawat di hari-hari sebelum mereka menstruasi.

    Bagaimana anda merasa tentang jerawat mungkin tidak terkait keburukan. Beberapa orang dengan jerawat yang parah tidak merasa terganggu. Lain yang malu atau kecewa meski hanya memiliki beberapa pimples.

    Berita baiknya adalah bahwa ada banyak perawatan yang baik dapat membantu Anda mengontrol jerawat.

    Apa penyebab jerawat?

    Jerawat dimulai ketika minyak dan sel kulit mati yang menyumbat pori-pori kulit. Jika kuman yang masuk pori-pori, hasilnya dapat pembengkakan, kemerahan, dan nanah. Lihat gambar bagaimana bentuk bintil.

    Bagi kebanyakan orang, jerawat dimulai pada saat remaja. Hal ini disebabkan karena perubahan hormon membuat kulit lebih berminyak setelah masa pubertas dimulai.

    Anda tidak akan mendapatkan jerawat dari makan cokelat atau makanan berminyak. Namun Anda dapat membuatnya lebih buruk dengan menggunakan produk untuk kulit yang berminyak yang dapat menyumbat pori-pori.

    Jerawat bias merupakan keturunan. Jika salah satu orang tua telah memiliki jerawat parah, anda lebih mungkin untuk memilikinya.

    Gejala jerawat apa saja?

    Gejala jerawat termasuk bintik hitam (Blackheads), dan bintik merah(pimples). Ini dapat terjadi pada wajah, leher, bahu, belakang, atau dada. Pimples yang besar dan mendalam disebut cystic lesions. Ini bisa sakit jika mereka terinfeksi. Mereka juga bisa dapat parut pada kulit.

    Bagaimana cara menghilangkan jerawat? (Perawatan jerawat / Treatment)

    Untuk mengatasi jerawat, jaga kulit Anda tetap bersih. Menghindari produk-produk kulit yang dapat menyumbat pori-pori. Mencari produk yang mengatakan “noncomedogenic (tidak menyebabkan komedo)” pada label. Cucilah kulit sekali atau dua kali sehari dengan sabun lembut atau sabun jerawat. Coba untuk menggosok (scrub) atau mencungkil pimples. Hal ini dapat membuat mereka lebih buruk dan dapat menyebabkan parut.

    Jika Anda hanya memiliki sedikit bintil, untuk merawat, Anda bisa menggunakan krim (cream) jerawat tanpa resep. Cari yang mengandung benzoyl peroxide atau salicylic acid. Gunakan sesuai petunjuk.

    Itu dapat manghabiskan waktu untuk mengontrol jerawat. Tetap menggunakan perawatan yang sama untuk 6 sampai 8 minggu. Jika kulit Anda tidak lebih baik setelah 8 bulan, coba produk lain.

    Jika pimples Anda benar-benar mengganggu Anda atau meninggalkan bekas di kulit, konsultasilah ke dokter. Krim untuk kulit Anda mungkin semua yang anda butuhkan. Dokter Anda juga dapat memesan pil antibiotik. Campuran perawatan mungkin dapat bekerja paling baik. Jika Anda perempuan, mengambil pil kontrol kelahiran (KB) tertentu dapat membantu.

    Jika Anda memiliki luka jerawat, bicaralah dengan dokter Anda tentang obat yang lebih kuat. Isotretinoin (seperti Accutane) bekerja sangat baik, tetapi dapat menyebabkan kecacatan lahir. Dan menggunakan Accutane bisa ada hubungannya dengan depresi. Biarkan dokter Anda tahu jika Anda telah depresi sebelum mengambil obat ini. Dan jika Anda perempuan, Anda harus mencegah kehamilan dengan menggunakan dua bentuk kontrol kelahiran. Bahkan salah satu dosis obat ini dapat menyebabkan kecacatan lahir jika wanita mengambil saat dia hamil. Anda tidak boleh mengambil isotretinoin jika kamu menyusui.

    Apa yang dapat dilakukan untuk menghilangkan bekas jerawat ?

    Ada perawatan kulit yang dapat membantu bekas jerawat kelihatan lebih baik dan halus. Konsultasi ke dokter Anda tentang itu. Perawatan yang terbaik untuk Anda tergantung pada seberapa parah bekas jerawatnya. Jaringan parut Anda dapat dihilangkan atau memiliki tampak dari kolagen. Kolagen lembut yang berbintik-bintik scar dengan menampakkan kulit di bawahnya. Anda dapat memperoleh hasil terbaik dengan kombinasi perawatan.

    Nyeri Kepala Hebat Pertanda Serangan Stroke

    Untuk menekan angka kejadian stroke yang semakin meningkat belakangan ini, sebagai akibat perubahan gaya hidup dan pola hidup, nampaknya keberadaan klub stroke berbasis masyarakat seperti yang ada di Kelurahan Pulogadung, Jakarta, perlu dikembangkan di wilayah lain. Mengapa demikian? Karena dapat dijadikan sebagai sarana penyuluhan dan kampanye pola hidup sehat agar terhindar dari penyakit stroke.

    Menurut Ketua Yayasan Stroke Indonesia (Yastroki) Cabang DKI Jakarta Dr Hj Farida A Djalil, SpS, keberadaan klub stroke berbasis masyarakat, seperti yang dikembangkan klub stroke Kelurahan Pulogadung, Jakarta Timur, nampaknya sangat efektip untuk menurunkan tingkat insiden stroke di Indonesia. Pasalnya, melalui wadah ini selain kegiatan senam untuk rehabilitasi insan paska stroke juga sebagai tempat sosialisasi pencegahan stroke.

    Angka kejadian stroke diperkirakan 200 per 100.000 penduduk, dalam setahun. Bila ditinjau dari segi usia terjadi perubahan dimana stroke bukan hanya menyerang usia tua tapi juga menyerang usia muda yang masih produktif. Mengingat kecacatan yang ditimbulkan stroke permanen, sangatlah penting bagi usia muda untuk mengetahui informasi mengenai penyakit stroke, sehingga mereka dapat melaksanakan pola gaya hidup sehat agar terhindar dari penyakit stroke.

    Stroke dapat menyerang setiap usia, namun yang sering terjadi pada usia di atas 40 tahun. Angka kejadian stroke meningkat dengan bertambahnya usia, makin tinggi usia seseorang, makin tinggi kemungkinan terkena serangan stroke.

    Berat otak yang hanya 2,5% dari berat badan seluruhnya sebenarnya cukup kecil, namun kebutuhan agar berfungsi normal, otak membutuhkan oksigen hampir mencapai 20% dari kebutuhan badan seluruhnya. Oksigen ini diperoleh dari darah yang mensuplay setiap saat.

    Di otak sendiri hampir tidak ada cadangan oksigen. Dengan demikian otak sangat tergantung pada keadaan aliran darah setiap saat. Apabila suplay oksigen terputus lebih lama dari 6-8 menit, akan terjadi kerusakan atau gangguan fungsi sel-sel otak yang tidak dapat pulih sempurna kembali (Irreversible) dan akan mengalami kematian.

    Stroke terjadi setelah peredaran darah mengalami gangguan beberapa waktu. Gangguan ini dapat berupa, penyumbatan pembuluh darah arteri, sehingga menimbulkan infarka Iskemik, disebut juga sebagai stroke non hemoragik. Selain penyumbatan dapat juga terjadi pecahnya dinding pembuluh darah, sehingga terjadi perdarahan di otak stroke hemoragik.

    Kedua keadaan ini dapat juga terjadi bersamaan. Hemoragik dapat meninggikan tekanan di dalam rongga kepala dan menyebabkan iskemia ditempat lain yang tidak terlibat hemoragik. Didaerah iskemia dapat juga hemoragik. Namun begitu ada ada beberapa faktor yang mempengaruhi peredaran darah diotak diantaranya adalah keadaan arteri, keadaan darah dan keadaan jantung.

    Sakit kepala
    Secara terpisah Dr Sutarto, SpS menjelaskan, selama ini ada sebagian masyarakat yang mengabaikan bila terserang sakit kepala. Padahal, seharusnya mereka segera mewaspadai bila ada gangguan berupa nyeri kepala hebat yang disertai dengan vertigo, karena gejala ini merupakan salah satu pertanda terjadinya serangan stroke.

    Ditambahkan Sutarto, memang nyeri kepala dapat dibagi berdasarkan berat ringannya serangan, misalnya nyeri kepala sebelah yang disebut migren, nyeri kepala karena tegang otot sampai nyeri kepala hebat yang disebabkan adanya kelainan pada bagian dalam kepala. Dari berbagai keluhan ini yang paling berat adalah bila ada tumor di dalam bagian otak.

    Khusus untuk sakit kepala akibat tekanan darah tinggi, biasanya disertai dengan ketegangan pada bagian tulang belakang leher sampai ke pundak, bila tidak ditangani dengan baik akan menyebabkan pembuluh darah di otak pecah, sehingga menyebabkan seseorang akan mengalami serangan stroke.

    Untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan sebaiknya seseorang yang sering mengalami sakit kepala melakukan general chek up, serta melakukan mapping kepala sehingga bisa dideteksi secara awal bila ada gangguan penyakit yang menyerang kepala, karena di dalam kepala inilah adanya otak yang mengatur semua organ tubuh kita dalam menjalankan fungsinya. RIS

    Cegah Stroke Hindari Makan Daging Merah Penanganan stroke yang cepat, tepat dan akurat akan meminimalkan kecacatan yang ditimbulkan. Karenanya, keberadaan unit stroke di rumah sakit tak lagi sekadar pelengkap, tetapi sudah menjadi keharusan. Terlebih bila melihat angka penderita stroke yang terus meningkat dari tahun ke tahun di Indonesia.

    Penanganan stroke yang cepat, tepat dan akurat akan meminimalkan kecacatan yang ditimbulkan. Karenanya, keberadaan unit stroke di rumah sakit tak lagi sekadar pelengkap, tetapi sudah menjadi keharusan. Terlebih bila melihat angka penderita stroke yang terus meningkat dari tahun ke tahun di Indonesia.

    Ketua Panitia Seminar Penanganan Stroke dengan metode East Met West Dr Hardi Pranata mengatakan hal itu beberapa waktu lalu, di Jakarta. Seminar diselenggarakan Nusantara Medical Center selain mendatangkan pakar-pakar dari dalam negeri juga pakar pengobatan dari Beijing, Cina.


    Menurut Dr Hardi, saat ini metode pengobatan dan penanganan stroke bakan lagi hanya mengandalkan pengobatan medis (barat) tapi juga mengedepankan pengobatan tradisional (timur) yeng telah terbukti dan diperkenalkan di Tiongkok ribuan tahun lalu.
    ”Biasanya keluarga atau masyarakat itulah yang mengetahui pertama kali seseorang menderita suatu penyakit. Dengan mengetahui gejalanya, masyarkat bisa langsung membawa penderita ke rumah sakit begitu mendapati gejala seperti stroke,” kataya.


    Jadi, bila ada salah satu anggota keluarga atau tetangganya menderita kebas di wajah dan tangan, kepala pusing luar biasa, atau mata buram, anggap saja itu sebagai gejala stroke dan segera larikan ke unit stroke. Karena kesembuhan stroke ditentukan oleh kecepatan penanganan dan pengobatan, kalau setelah di rumah sakit ternyata bukan stroke tidak apa-apa yang penting sudah mendapat penanganan di rumah sakit.


    Cepat tanggap terhadap stroke juga harus dimiliki oleh paramedis di rumah sakit. Percuma saja di bawa ke rumah sakit, kalau tenaga kesehatan yang ada di rumah sakit tidak tanggap terhadap penyakit ini, sehingga periode emas penanganan stroke yang hanya tiga atau empat jam hilang dengan begitu saja.

    Penyebab stroke
    Penyebab terjadinya stroke terbagi menjadi dua bagian ada yang tidak bisa dicegah dan ada yang bisa dicegah. Khusus yang tidak bisa dicegah seperti faktor genetik dan penyakit bawaan, sedangkan yang bisa dicegah lebih banyak disebabkan oleh pola hidup dan gaya hidup, seperti stress dan pola makan yang tidak sehat, sehingga menyebabkan terjadinya sumbatan darah ke otak dan gangguan kardiovaskuler lainnya.


    Untuk memgatasi sumbatan aliran darah keotak selain dengan obat-obatan medis, ternyata dalam pengobatan timur telah ditemukan juga manfaat cacing tanah yang telah di proses bersih, karena di dalam cacing tanah ada kandungan enzim yang dapat mencairkan gumpalan darah yang tersumbat. Selain itu digunakan juga kacang kedelai melalui proses fermentasi yang di sebut dengan Nato, berfungsi sama dengan cacing tanah.


    ”Karenanya untuk pencegahan stroke, selain kita harus menghindari makan-makanan yang berasal dari daging merah, sebaiknya kita harus memperbanyak mengonsumsi tahu dan
    tempe yang bahan bakunya dari kacang kedelai,” kata Hardi Pranata. RIS

    Ikuti

    Get every new post delivered to your Inbox.